Kuantitas Rakaat Shalat Tarawih

KUANTITAS RAKA’AT SHALAT TARÂWÎH

Oleh: Buchari bin Muchtar

Pendahuluan

Tulisan akan membahas jumlah rala’at shalat tarâwîh. Pembahasan ini penting karena: Pertama, terdapat hadis yang menyatakan bahwa Nabi Saw melaksanakan shalat tarâwîh sebanyak delapan raka’at, diantaranya hadis yang diriwayatkan oleh al-Bukhâriy sebagai berikut:

۱۰٩٦- حدثنا عبد الله بن يوسف قال: “أخبرنا مالك، عن سعيد بن أبي سعيد المقبري، عن أبي سلمة بن عبد الرحمن، أنه أخبره أنه سأل عائشة رضي الله عنها: “كيف كانت صلاة رسول الله صلى الله عليه و سلم في رمضان؟” فقالت: “ما كان رسول الله صلى الله عليه و سلم يزيد في رمضان و لا في غيره على إحدى عشرة ركعة. يصلي أربعا فلا تسل عن حسنهن و طولهن، ثم يصلي أربعا، فلا تسل عن حسنهن و طولهن ثم يصلي ثلاثا”. قالت عائشة: “فقلت: “يارسول الله، أ تنام قبل أن توتر؟”. فقال: “يا عائشة، إن عيني تنامان و لا ينام قلبي”. (al-Bukhâriy, 2007: …)

٩٤٩- حدثنا أبو اليمان قال: “أخبرنا شعيب، عن الزهري، عن عروة، أن عائشة أخبرته، أن رسول الله صلى الله عليه و سلم كان يصلي إحدى عشرة ركعة. كانت تلك صلاته تعني بالليل، فيسجد السجدة من ذلك قدر ما يقرأ أحدكم خمسين آية قبل أن يرفع رأسه و يركع ركعتين قبل صلاة الفجر، ثم اضطجع على شقه الأيمن حتى يأتيه المؤذن للصلاة”.

٥٩٥۱- حدثنا عبد الله بن محمد، حدثنا هشام بن يوسف، أخبرنا معمر، عن الزهري، عن عروة، عن عائشة رضي الله عنها: “كان النبي صلى الله عليه و سلم يصلي من الليل إحدى عشرة ركعة، فإذا طلع الفجر صلى ركعتين خفيفتين، ثم اضطجع على شقه الأيمن حتى يجيء المؤذن فيؤذنه”.(al-Bukhâriy, 2007: …) .

٧۰۱٤- حدثنا سعيد بن أبي مريم، أخبرنا محمد بن جعفر، أخبرني شريك بن عبد الله بن أبي نمر، عن كريب، عن ابن عباس قال: “بت في بيت ميمونة ليلة و النبي صلى الله عليه و سلم عندها لأنظر كيف صلاة رسول الله صلى الله عليه و سلم بالليل. فتحدث رسول الله صلى الله عليه و سلم مع أهله ساعة، ثم رقد فلما كان ثلث الليل الآخر أو بعضه قعد، فنظر إلى السماء فقرأ ﴿إن في خلق السماوات والأرض -إلى قوله- لأولي الألباب﴾. ثم قام، فتوضأ، واستن، ثم صلى إحدى عشرة ركعة، ثم أذن بلال بالصلاة فصلى ركعتين، ثم خرج فصلى للناس الصبح” (al-Bukhâriy, 2007: …) .

۲٦۲- حدثني يحيى، عن مالك، عن بن شهاب، عن عروة بن الزبير، عن عائشة زوج النبي صلى الله عليه و سلم: “أن رسول الله صلى الله عليه و سلم كان يصلي من الليل إحدى عشرة ركعة، يوتر منها بواحدة، فإذا فرغ اضطجع على شقه الأيمن”. (Mâlik, al-Muwaththa’, …: …)

Berdasarkan hadis diatas, maka jumlah raka’at shalat tarâwîh adalah delapan raka’at ditambah tiga raka’at shalat witir. Disamping itu, terdapat hadits yang menyatakan bahwa Nabi Saw melaksanakan shalat tarâwîh sebanyak dua puluh raka’at, diantaranya hadits yang diriwayatkan oleh al-Bukhâriy sebagai berikut:

۱۱٩۳٤- حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بن جَعْفَرٍ الرَّازِيُّ، حَدَّثَنَا عَلِيُّ بن الْجَعْدِ، حَدَّثَنَا أَبُو شَيْبَةَ إِبْرَاهِيمُ بن عُثْمَانَ، عَنِ الْحَكَمِ، عَنْ مِقْسَمٍ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ، قَالَ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي فِي رَمَضَانَ عِشْرِينَ رَكْعَةً وَالْوِتْرَ. (al-Thabarâniy, ..: XI/393)

Artinya: (al-Thabarâniy menyatakan:) … dari Ibn ‘Abbâs, (dia) mengungkapkan: “Nabi Saw shalat pada bulan Ramadhân 20 raka’at dan witir.

سنن الترمذى – (3 / 368)

٨۱۱- حَدَّثَنَا هَنَّادٌ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْفُضَيْلِ، عَنْ دَاوُدَ بْنِ أَبِى هِنْدٍ، عَنِ الْوَلِيدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الْجُرَشِىِّ، عَنْ جُبَيْرِ بْنِ نُفَيْرٍ، عَنْ أَبِى ذَرٍّ قَالَ: “صُمْنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- فَلَمْ يُصَلِّ بِنَا حَتَّى بَقِىَ سَبْعٌ مِنَ الشَّهْرِ. فَقَامَ بِنَا حَتَّى ذَهَبَ ثُلُثُ اللَّيْلِ، ثُمَّ لَمْ يَقُمْ بِنَا فِى السَّادِسَةِ، وَ قَامَ بِنَا فِى الْخَامِسَةِ حَتَّى ذَهَبَ شَطْرُ اللَّيْلِ. فَقُلْنَا لَهُ: “يَا رَسُولَ اللَّهِ، لَوْ نَفَّلْتَنَا بَقِيَّةَ لَيْلَتِنَا هَذِهِ”. فَقَالَ: “إِنَّهُ مَنْ قَامَ مَعَ الإِمَامِ حَتَّى يَنْصَرِفَ كُتِبَ لَهُ قِيَامُ لَيْلَةٍ”. ثُمَّ لَمْ يُصَلِّ بِنَا حَتَّى بَقِىَ ثَلاَثٌ مِنَ الشَّهْرِ وَ صَلَّى بِنَا فِى الثَّالِثَةِ وَ دَعَا أَهْلَهُ وَ نِسَاءَهُ فَقَامَ بِنَا حَتَّى تَخَوَّفْنَا الْفَلاَحَ. قُلْتُ لَهُ: “وَ مَا الْفَلاَحُ؟” قَالَ: “السُّحُورُ”. قَالَ أَبُو عِيسَى: “هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ”.

وَ اخْتَلَفَ أَهْلُ الْعِلْمِ فِى قِيَامِ رَمَضَانَ. فَرَأَى بَعْضُهُمْ أَنْ يُصَلِّىَ إِحْدَى وَ أَرْبَعِينَ رَكْعَةً مَعَ الْوِتْرِ. وَ هُوَ قَوْلُ أَهْلِ الْمَدِينَةِ وَ الْعَمَلُ عَلَى هَذَا عِنْدَهُمْ بِالْمَدِينَةِ. وَ أَكْثَرُ أَهْلِ الْعِلْمِ عَلَى مَا رُوِىَ عَنْ عُمَرَ وَ عَلِىٍّ وَ غَيْرِهِمَا مِنْ أَصْحَابِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- عِشْرِينَ رَكْعَةً. وَ هُوَ قَوْلُ سُفْيَانَ الثَّوْرِىِّ وَ ابْنِ الْمُبَارَكِ وَ الشَّافِعِىِّ.

وَ قَالَ الشَّافِعِىُّ وَ هَكَذَا أَدْرَكْتُ بِبَلَدِنَا بِمَكَّةَ يُصَلُّونَ عِشْرِينَ رَكْعَةً. وَ قَالَ أَحْمَدُ رُوِىَ فِى هَذَا أَلْوَانٌ. وَ لَمْ يَقْضِ فِيهِ بِشَىْءٍ. وَ قَالَ إِسْحَاقُ بَلْ نَخْتَارُ إِحْدَى وَأَرْبَعِينَ رَكْعَةً عَلَى مَا رُوِىَ عَنْ أُبَىِّ بْنِ كَعْبٍ. وَ اخْتَارَ ابْنُ الْمُبَارَكِ وَ أَحْمَدُ وَإِسْحَاقُ الصَّلاَةَ مَعَ الإِمَامِ فِى شَهْرِ رَمَضَانَ. وَ اخْتَارَ الشَّافِعِىُّ أَنْ يُصَلِّىَ الرَّجُلُ وَحْدَهُ إِذَا كَانَ قَارِئًا. وَ فِى الْبَابِ عَنْ عَائِشَةَ وَ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيرٍ وَ ابْنِ عَبَّاسٍ.

Istilah Tarâwîh Tidak ada pada Masa Nabi Saw.

Kata tarâwîh adalah bentuk jamak dari kata tarwîhah, yang secara bahasa berarti “mengistirahatkan” atau “duduk istirahat”. (Ibrâhîm Anis, t. th.: I/380) Dari segi bahasa, shalat tarâwîh merupakan shalat yang banyak istirahatnya, minimal tiga kali. Kemudia dari segi istilah, shalat tarâwîh adalah shalat sunnah malam hari yang dilakukan khusus pada bulan Ramâdhan. Shalat sunnah yang dilakukan sepanjang tahun, baik pada bulan Ramâdhan maupun pada bukan Ramadhân, tidak disebut shalat tarâwîh. Misalnya shalat sunnah sebelum dan sesudah shalat Isyâ’, shalat witir, shalat hajat dan lainnya.

Pada masa Nabi Saw tidak ada istilah shalat tarâwîh. Nabi Saw dalam hadis-hadisnya juga tidak pernah menyebutkan kata-kata tarâwîh. Pada masa Nabi Saw, shalat sunnah pada malam Ramadhân itu dikenal dengan qiyâm Ramadhân. (al-Bukhâriy, 2007: …) Tampaknya istilah tarâwîh itu muncul dari penuturan ‘Aisyah –isteri Nabi Saw. seperti diriwayatkan oleh al-Baihaqiy, “Nabi Saw shalat malam empat rakaat, kemudian yatarawwah (istirahat), kemudian shalat lagi panjang sekali. (al-Shan’âniy, …: I/11)

Nabi Saw tidak pernah shalat tarâwîh selama hidupnya, Nabi Saw hanya melakukan qiyâm Ramadhân.

Kualitas Hadits Lemah

Di Indonesia, terdapat dua versi pelaksanaan shalat tarâwîh. Pertama, dua puluh raka’at, dan, kedua, delapan raka’at. Terdapat sebuah hadis riwayat al-Thabarâniy:

۱۱٩۳٤- حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بن جَعْفَرٍ الرَّازِيُّ، حَدَّثَنَا عَلِيُّ بن الْجَعْدِ، حَدَّثَنَا أَبُو شَيْبَةَ إِبْرَاهِيمُ بن عُثْمَانَ، عَنِ الْحَكَمِ، عَنْ مِقْسَمٍ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ، قَالَ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَيُصَلِّي فِي رَمَضَانَ عِشْرِينَ رَكْعَةً وَالْوِتْرَ. (al-Thabarâniy, ..: XI/393)

Artinya: (al-Thabarâniy menyatakan:) … dari Ibn ‘Abbâs, (dia) mengungkapkan: “Nabi Saw shalat pada bulan Ramadhân 20 raka’at dan witir.

Hadis diatas, seperti yang dinilai oleh Ibn Hajar al-Haitâmiy dalam kitab al-Fatâwâ al-Kubrâ al-Fiqhiyyah, adalah lemah sekali.(al-Haitâmiy, 1303: I/195). Dan hadis yang kualitasnya sangat lemah, tidak dapat dijadikan dalil sama sekali untuk landasan beribadah. Kelemahan hadis ini karena dalam sanad-nya terdapat periwayat yang bernama Abû Syaibah Ibrâhîm ibn ‘Utsmân. Menurut al-Bukhâriy, para ilmuwan tidak mau berkomentar tentang Abû Syaibah. Al-Tirmidziy menilai bahwa Abû Syaibah hadisnya munkar. Al-Nasâ’iy menilai Abû Syaibah hadisnya matrûk. Sedangkan menurut Syu’bah, Abû Syaibah adalah seorang pendusta. (al-Dzahabiy, Mîzân, 1382: I/47-8).

Jadi, hadis riwayat Ibn ‘Abbâs bahwa Nabi Saw shalat pada bulan Ramadhân dua puluh rakaat dan witir itu dapat disebut palsu atau minimal hadis matrûk (semi palsu), karena terdapat periwayat yang pendusta tadi. Dan ini, pada gilirannya, hadis itu tidak dapat dijadikan dalil untuk shalat tarâwîh dua puluh raka’at. Atau dengan kata lain, apabila seseorang shalat tarâwîh 20 rakaat dengan menggunakan dalil hadis Ibn ‘Abbâs tadi, maka apa yang kita lakukan itu salah.

Tentang hadis yang menerangkan bahwa Nabi Saw shalat tarâwîh delapan raka’at dan witir, sebagaimana diriwayatkan oleh Ibn Hibbân:

۲٩۰. أخبرنا أبو يعلى قال: “حدثنا عبد الأعلى بن حماد النرسي قال: “حدثنا يعقوب القمي قال: “حدثنا عيسى بن جارية قال: “حدثنا جابر بن عبد الله قال: “جاء أبي بن كعب إلى النبي صلى الله عليه وسلم فقال: “يا رسول الله، كان مني الليلة شئ في رمضان”. قال: “و ما ذاك، يا أبي؟” قال: “نسوة في داري قلن: “إنا لا نقرأ القرآن فنصلي بصلاتك”. قال: “فصليت بهن ثماني ركعات، ثم أوترت”. قال: “فكان العطار الرضا و لم يقل شيئ”. (Ibn Hibbân, VI/282)

۲٩۱. أخبرنا أحمد بن علي بن المثنى قال: “حدثنا عبد الأعلى بن حماد قال: “حدثنا يعقوب القمي قال: “حدثنا عيسى بن جارية، حدثنا جابر بن عبد الله قال: “جاء أبي بن كعب إلى النبي صلى الله عليه وسلم فقال: “يا رسول الله، إنه كان مني الليلة شئ يعني في رمضان”. قال: “و ما ذاك يا أبي؟”. قال: “نسوة في داري قلن: “إنا لا نقرأ القرآن فنصلي بصلاتك”. قال: “فصليت بهن ثماني ركعات ثم أوترت”. قال: “فكان العطار الرضا و لم يقل شيئا”. (Ibn Hibbân, VI/283)

Artinya: (Ibn Hibbân menyatakan:) … dari Jâbir ibn Abd Allâh, dia berkata: “Ubay ibn Ka’ab datang menghadap Nabi Saw, lalu berkata: “Wahai Rasûlullâh, tadi malam ada sesuatu yang saya lakukan, maksudnya, pada bulan Ramadhân”. Nabi Saw bertanya: “Apakah itu wahai Ubay?” Ubay menjawab: “Orang-orang perempuan di rumah saya mengatakan: “Mereka tidak dapat membaca Alquran. Mereka meminta saya untuk mengimami shalat mereka. Maka saya shalat bersama mereka delapan raka’at, kemudian saya shalat witir”. Jâbir kemudian berkata: “Makah al itu diridhai Nabi Saw, karena beliau tidak berkata apa-apa”.

Hadis ini kualitasnya lemah sekali, karena didalam sanad-nya terdapat periwayat yang bernama Îsâ ibn Jâriyah. Menurut para ahli kritik hadis, seperti Ibn Ma’în dan al-Nasâ’iy, Îsâ ibn Jâriyah adalah sangat lemah hadisnya. Bahkan al-Nasâ’iy pernah menyatakan bahwa Îsâ ibn Jâriyah adalah matrûk (hadisnya semi palsu karena dia pendusta)(al-Dzahabiy, Mîzân, III/311).

Terdapat hadis lain yang lebih konkrit dari hadis diatas, yaitu riwayat Ja’far ibn Humaid, dari Jâbir ibn ‘Abd Allâh, dia menyatakan:

صلى بنا رسول الله صلى الله عليه و سلم ليلة في رمضان ثماني ركعات و الوتر. (ibid.)

Artinya: … Nabi Saw pernah mengimami kami shalat pada suatu malam Ramadhân delapan raka’at dan witir.

Hadis ini nilainya sama dengan hadis Ubay bin Ka’ab di atas, yaitu matrûk (semi palsu), karena dalam riwayatnya terdapat Îsâ ibn Jâriyah itu tadi.

Jadi, baik shalat tarâwîh 20 rakaat, maupun shalat tarâwîh delapan raka’at, apabila menggunakan dua hadis di atas tadi, yaitu hadis Ibn ‘Abbâs untuk tarâwîh 20 rakaat dan hadis Jâbir untuk tarâwîh yang delapan rakaat, maka kedua-duanya adalah salah.

Kualitas Hadits Kuat

Shalat tarâwîh dua puluh rakaat dan delapan rakaat semuanya benar apabila menggunakan hadis yang shahîh, dimana Nabi Saw tidak membatasi jumlah rakaat shalat malam Ramadhân atau qiyâm Ramadhân, yang kemudian lazim dikenal dengan shalat tarâwîh.

Hadis itu diriwayatkan oleh al-Bukhâriy sebagi berikut:

۳٧- حدثنا إسماعيل قال: “حدثني مالك، عن ابن شهاب، عن حميد بن عبد الرحمن، عن أبي هريرة، أن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال: “من قام رمضان إيمانا و احتسابا غفر له ما تقدم من ذنبه”. (al-Bukhâriy, 2007: …)

Artinya: Rasûlullâh Saw bersabda: “Siapa yang menjalankan qiyâm Ramadhân karena beriman dan mengharapkan pahala dari Allâh, maka dosa-dosanya (yang kecil) yang telah lalu akan diampuni.

Dalam hadis ini, Nabi Saw tidak membatasi jumlah raka’at shalat malam Ramadhân. Mau delapan raka’at dipersilahkan. Mau dua puluh rakaat dipersilahkan. Maka shalat tarâwîh dua puluh rakaat dan delapan raka’at apabila menggunakan hadis ini sebagai dalil, keduanya benar. Hanya bedanya nanti, mana yang afdhal saja. Bisa jadi shalat tarâwîh 20 raka’at itu afdhal daripada delapan raka’at, apabila tarâwîh 20 raka’at itu dilakukan dengan baik, khusyuk, dan lama. Sementara shalat delapan raka’at dilakukan dengan tidak baik. Sebaliknya shalat tarâwîh delapan raka’at itu afdhal daripada 20 raka’at, apabila yang delapan raka’at itu dikerjakan dengan baik, khusyuk dan lama. Sementara yang 20 reaka’at dikerjakan dengan cepat dan tidak khusyuk.

Terdapat riwayat yang shahîh dari ‘Aisyah –isteri Nabi Saw, bahwa Nabi Saw baik pada bulan Ramadhân maupun di luar Ramadhân tidak pernah shalat malam lebih dari sebelas raka’at. Hal ini berarti bahwa shalat malam Ramadhân itu tidak boleh lebih dari 11 raka’at. Memang benar terdapat hadis shahîh yang diriwayatkan oleh al-Bukhâriy dan lainnya dari Aisyah –isteri Nabi Saw. Penulis tidak akan mengomentari hadis ini, karena kualitasnya shahîh. Yang ingin penulis komentari adalah pemahaman kita yang menjadikan hadis Aisyah itu sebagai dalil shalat tarâwîh.

Terdapat tida hal yang perlu dikomentari.

Pertama, orang yang menggunakan hadis tersebut sebagai dalil shalat tarâwîh, biasanya tidak membaca hadis itu secara utuh, sehingga dapat menimbulkan kesimpulan yang berbeda. Hadis Aisyah di atas diriwayatkan oleh al-Bukhâriy, Muslim, al-Tirmidziy, Abû Dâwud, al-Nasâ’iy dan Mâlik ibn Anas. Kisahnya adalah, seorang tâbi’iy yang bernama Abû Salamah bin Abd al-Rahmân bertanya kepada Aisyah –isteri Nabi Saw tentang shalat Nabi Saw pada bulan Ramadhân. Aisyah menjawab:

۲٦۳- و حدثني عن مالك، عن سعيد بن أبي سعيد المقبري، عن أبي سلمة بن عبد الرحمن بن عوف: “أنه سأل عائشة زوج النبي صلى الله عليه و سلم كيف كانت صلاة رسول الله صلى الله عليه و سلم في رمضان فقالت: “ما كان رسول الله صلى الله عليه و سلم يزيد في رمضان و لا في غيره على إحدى عشرة ركعة يصلي أربعا فلا تسأل عن حسنهن و طولهن ثم يصلي أربعا فلا تسأل عن حسنهن و طولهن ثم يصلى ثلاثا”. فقالت عائشة: “فقلت: “يا رسول الله أتنام قبل أن توتر؟” فقال: “يا عائشة إن عيني تنامان ولا ينام قلبي”. (Mâlik, Muwathth’a, …: …)

Jadi, apabila pembaca membaca hadis itu secara utuh, maka konteks hadis itu adalah berbicara tentang shalat witir, bukan shalat tarâwîh, karena pada akhir hadis itu ‘Aisyah menanyakan shalat witir kepada Nabi. Dan seperti dijelaskan dimuka, shalat tarâwih itu adalah shalat sunnah yang hanya dilakukan pada malam-malam Ramadhân. Sedangkan shalat witir adalah shalat sunnah yang dilakukan setiap malam, sepanjang tahun dan tidak hanya pada bulan Ramadhân.

Kedua, dalam hadis tersebut Aisyah dengan tegas menyatakan bahwa Nabi Saw tidak pernah shalat lebih dari 11 raka’at baik pada bulan Ramadhân maupun bukan Ramâdhan. Shalat yang dilakukan pada malam hari sepanjang tahun, baikpada bulan Ramadhân maupun bukan Ramâdhan, tentu bukan shalat tarâwîh. Sebab shalat tarâwîh hanya dilakukan pada bulan Ramadhân.

Oleh karena itu para ahli berpendapat bahwa hadis Aisyah diatas adalah hadis tentang shalat witir, bukan hadis tentang shalat tarâwîh. Para ilmuwan juga menempatkan hadisn Aisyah itu pada Bab Shalat Witir atau shalat malam, bukan pada Bab tentang Shalat Tarâwîh.

Untuk memperkuat kesimpulan bahwa hadis Aisyah diatas itu adalah hadis tentang shalat witir, bukan hadis tentang shalat tarâwîh, adalah keterangan lain yang juga dari Aisyah sendiri, dimana beliau berkata:

۱۰٨٩- حدثنا عبيد الله بن موسى قال أخبرنا حنظلة عن القاسم بن محمد عن عائشة رضي الله عنها قالت: “كان النبي صلى الله عليه و سلم يصلي من الليل ثلاثة عشرة ركعة منها الوتر وركعتا الفجر”. صحيح البخاري – (al-Bukhâriy, 2007: …)

Artinya: (al-Bukhâriy menyatakan:) … dari Aisyah Ra. dia berkata: “Nabi Saw shalat malam tiga belas raka’at, antara lain shalat witir dan dua rakaat fajar. (H. R. al-Bukhâriy).

Ketiga, umumnya orang yang shalat tarâwîh 11 rakaat itu menggunakan hadis Aisyah tadis ebagai dalil shalat mereka itu. Kalau mereka mau konsekwen mengikuti sunnah Nabi Saw, maka mereka shalat 11 raka’at itu setiap malam. Baik pada bulan Ramadhân maupun di luar Ramadhân. Sebab hadis Aisyah tadi menyebutkan bahwa Nabi Saw shalat 11 raka’at itu setiap malam, sepanjang tahun, baik bulan Ramadhân maupun bukan Ramadhân. Kenyataannya tidak demikian, orang-orang yang shalat tarâwîh 11 rakaat itu selalu menyebut-nyebut hadis Aisyah tadi pada bulan-bulan Ramadhân saja. Diluar Ramadhân hadis itu tidak pernah mereka sebut-sebut. Penulis tidak tahu pasti apakah orang-orang yang shalat 11 raka’at pada bulan Ramadhân itu juga shalat sebanyak itu di luar Ramadhân. Lagi pula terdapat keterangan yang shahîh, bahwa Nabi Saw shalat malam sampai kakinya pecah-pecah.

Hadis ini menunjukkan bahwa Nabi Saw shalat malam banyak raka’at, bukan hanya sebelas raka’at. Sekiranya Nabi Saw shalat malam hanya 11 raka’at, tentu kaki beliau tidak pecah-pecah. Hal ini pada gilirannya menunjukkan bahwa yang dimaksud dengan shalat 11 raka’at oleh Aisyah itu adalahshalat witir, bukan shalat malam secara keseluruhan.

Dalam hadis yang lain Nabi Saw bersabda:

اجعلوا آخر صلاتكم بالليل وترا.

Artinya: … Jadikanlah shalatmu terakhir pada malam hari adalah shalat witir.

Aisyah sendiri juga menyatakan:

كان رسول الله صلى الله عليه و سلم يصلي من الليل حتى يكون آخر صلاته بالليل الوتر.

Artinya: … Rasûlullâh Saw shalat malam, sehingga shalat yang paling akhir yang beliau lakukan adalah shalat witir.

Dalam hadis lain, Aisyah juga menyatakan:

كان النبي صلى الله عليه وسلم يصلي و أنا راقدة معترضة على فراشه، فإن أراد أن يوتر أيقظني فأوترت.

Artinya: Nabi Saw shalat malam dan saya tidur telentang di atas tempat tidurnya. Apabila beliau hendak shalat witir, beliau membangunkan aku, kemudian aku shalat witir.

Jadi shalat setiap malam 11 rakaat yang dilakukan Nabi Saw adalah shalat witir, dan itu adalah shalat paling akhir dilakukan Nabi Saw setiap malam. Sebelum shalat witir, shalat apa da berapa raka’at yang dilakukan Nabi Saw? tampaknya Aisyah tidak tahun, karena beliau waktu itu masih tidur.

Cara Shalat Tarâwîh

Ada orang yang shalat tarâwîh delapan raka’at, dengan cara empat raka’at satu kali duduk dan salam, sebanyak dua kali. Kemudian shalat witir tiga raka’at dengan satu kali duduk. Ini didasarkan pada hadis Nabi Saw berdasarkan riwayat Aisyah tadi. Hadis Aisyah di atas adalah hadis tentang shalat witir, bukan hadis tentang shalat tarâwîh. 11 raka’at itu adalah satu paket shalat witir dengan jumlah raka’at yang maksimal. Shalat witir minimal satu raka’at.

Dalam berbagai riwayat yang shahîh, shalat witir itu bervariasi, boleh satu raka’at, tiga raka’at, lima raka’at, tujuh raka’at, Sembilan raka’at dan sebelas raka’at. Bahkan terdapat riwayat 13 raka’at. Shalat witir itu boleh juga dilakukan dengan dua raka’at lalu salam, kemudian ditambah satu raka’at. Dapat juga dilakukan tiga raka’at satu kali duduk, kemudian salam. Ini bagi witir yang tiga raka’at. Witir lima raka’at dapat dilakukan dengan bentuk empat raka’at dengan sekali duduk, kemudian ditambah satu raka’at. Nabi Saw juga pernah shalat witir sembilan raka’at dan duduk serta salam pada raka’at kedelapan. (Muslim, Abû Dâwud, al-Nasâ’iy)

Hadis Aisyah dipakai oleh sementara orang untuk shalat tarâwîh delapan raka’at dan witir tiga raka’at, menurut penulis hal itu tidak tepat. Karena hal itu berarti satu hadis yang merupakan dalil untuk satu paket shalat witir dipenggal menjadi dua, delapan raka’at untuk tarâwîh dan tiga raka’at untuk witir. Kalau hadis Aisyah itu dipakai untuk shalat witir saja, itu benar.

Kualitas Hadis tentang Shalat Tarâwîh 20 Raka’at

Ada yang berpendapat bahwa hadis tentang shalat tarâwîh 20 raka’at itu palsu, sedangkan yang masyhur tarâwîh 20 raka’at itu dikerjakan oleh para shahâbiy pada masa Khalîfah Umar ibn al-Khaththab, maka hal ini berarti para shahâbiy itu menjadikan hadis palsu sebagai dalil ibadah mereka.

Pada masa Umar ibn al-Khaththâb belum ada yang memalsukan hadis. Menuruit para ahli hadis, pemalsuan hadis baru ada sesudah wafatnya Khalîfah Utsmân bin ‘Affân tahun 35 H. bahkan Shubhiy al-Shâlih menyebutkan bahwa sejak tahun 41 H. pemalsuan hadis itu muncul ke permukaan. (Shubhiy al-Shâlih, 1979: 266) Sedangkan Khalîfah Umar wafat tahun 23 H. Jadi, para shahâbiy tidak memakai hadis palsu dalam masalah shalat tarâwîh 20 raka’at.

Hadis shalat tarâwîhu 20 rakaat itu sendiri yang penulis sebut sebagai hadis palsu adalaqh diriwayatkan dengan sanad yang di dalamnya terdapat periwayat yang bernama Ibrâhîm bin Sulaymân al-Kûfiy dan meninggal sesudah tahun 260 H. Dia inilah yang memalsukan hadis tersebut. (al-Dzhahabiy, …: …) Jadi, hadis itu muncul pada pertengahan abad ketiga.

Kemudian tentang kualitas hadis Ubay bin Ka’ab yang mengimami shalat tarâwîh pada masa Khalifah Umar ibn al-Khaththâb, maka kualitasnya shahîh. Hadis ini disebut hadis mawqûf, karena tidak disandarkan kepada Nabi Saw. apabila hadis disandarkan kepada Nabi Saw disebut hadis marfû’. Hadis Ubay bin Ka’ab ini diriwayatkan oleh al-Baihaqiy dalam kitab al-Sunan al-Kubrâ, juz II, h. 496. Dan kualitasnya shahîh. Demikian menurut al-Nawawiy, al-Zaila’iy, al-Subkiy, Ibn al-‘Irâqiy, al-Suyûthiy, ‘Aliy al-Qâriy, al-Nimâwiy dan lain-lain.(Ismâ’îl al-Anshâriy, Tashhîh Hadîts Shalat al-Tarâwîh ‘Isyrîna Rak’at wa al-Radd ‘alâ al-Albâniy fiy Tadh’îfih, (al-Riyâdh: Maktabat al-Imâm al-Syâfi’iy, 1408 H./1988 M.), h. 7).

Memang ada yang menilai hadis Ubay ibn Ka’ab itu dha’îf (lemah), seperti al-Mubârakfûriy dan al-Albâniy. Namun penilaian itu dibantah oleh Asmâ’îl al-Anshâriy, seorang ilmuwan peneliti dari Dâr al-Iftâ’ di al-Riyâdh Saudi Arabia. (ibid.: 11-27)

Kalau demikian, darimana angka 20 itu berasal? Dalam hadis-hadis yang shahîh, tidak ada kejelasan berapa raka’at Nabi Saw melakukan qiyâm Ramadhân. Yang jelas Nabi Saw melakukan qiyâm Ramadhân, yang kemudian dikenal dengan shalat tarâwîh itu selama dua atau tiga malam saja. Beliau melakukannya dengan berjama’ah di Masjid. Malam ketiga dan keempat, beliau ditunggu-tunggu oleh para jama’ah untuk shalat yang sama, tetapi beliau tidak keluar ke masjid.

Sejak saat itu, sampai beliau wafat bahkan sampai pada masa Khalîfah Abû Bakr dan awal masa Khalîfah Umar, tidak ada yang melakukan shalat tarâwîh secara berjama’ah di masjid. Baru kemudian pada masa Khalîfah Umar ibn al-Khaththâb, beliau menyuruh shahabiy, Ubay bin Ka’ab untuk menjadi imam shalat tarâwîh di masjid. Dan ternyata Ubay bin Ka’ab bersama para shahâbiy bersama para shahâbiy yang lain shalat tarâwîh 20 raka’at.(al-Bukhâriy, 2007: …)

Darimana para shahâbiy mengetahui bahwa shalat tarâwîh itu 20 rakaat, padahal tidak ada keterangan yang konkrit dari Nabi Saw., bahwa beliau shalat tarâwîh 20 raka’at? Mengapa ketika mereka shalat tarâwîh 20 raka’at tidak ada seorang pun shahâbiy yang protes untuk menyalahkan shalat mereka?

Kenapa Aisyah waktu itu diam saja, tidak protes. Padahal Aisyah meriwayatkan bahwa Nabi Saw tidak pernah shalat malam, baik pada bulan Ramadhân maupun di luar Ramadhân lebih dari 11 raka’at? Apabila yang dilakukan shahâbat itu menyalahi tarâwîh yang dilakukan oleh Nabi Saw, kenapa para shahâbiy semuanya diam, padahal ketika Umar bin al-Khaththâb mau membatasi besarnya mahar saja, beliau diprotes oleh seorang wanita karena hal itu bertentangan dengan Alquran.(Ibn Katsîr, Tafsîr al-Qur’ân al-‘Azhîm, (al-Riyâdh: Dâr ‘Âlam al-Kutub, 1418 H./1998 M.), I/57)

Untuk mengetahui jawaban pertanyaan-pertanyaan ini, ada dua cara pendekatan.

Pertama, apa yang dilakukan oleh shahâbat itu sendiri, dimana mereka shalat tarâwîh 20 raka’at. Menurut disiplin ilmu hadis disebut hadis mawqûf. Hadis mawqûf ini seperti dikemukakan oleh al-Suyûthiy, apabila tidak berkaitan dengan masalah-masalah ijtihadiyah dan pelakunya tidak dikenal menerima keterangan-keterangan dari sumber-sumber mantan orang Yahudi dan Nashrani, maka hadis mawqûf itu statusnya sama dengan hadis marfû’ yaitu hadis yang bersumber dari Nabi Saw. alasannya, shahâbat tentu tidak mengetahui hal itu kecuali dari Nabi Saw. (al-Suyûthiy, Tadrîb al-Râwiy, editor Abd al-Wahhâb ‘Abd al-Lathîf, (al-Qâhirah: Dâr al-Kutub al-Hadîtsiyah, 1385 H./1966 M.)

Masalah shalat tarâwîh termasuk jumlah raka’atnya adalah bukan masalah ijtihadiyah, bukan juga masalah yang bersumber dari pendapat seorang, melainkan para shahâbiy mengetahui hal itu hanya dari Nabi Saw. sekiranya hal itu merupakan masalah ijtihadiyah atau masalah yang bersumber dari pendapat seseorang, tentulah para shahâbiy akan berbeda-beda dalam melakukan shalat tarâwîh. Sebab lazimnya, dalam masalah-masalah ijtihadiyah, atau masalah-masalah dimana pendapat seseoreang dapat berperan, akan terjadi perbedaan-perbedaan.

Oleh karena itu, hadis tentang tarâwîh 20 rakaat tadi, kendati hal itu mawqûf kepada para shahâbiy, namun statusnya sama dengan marfû’, yaitu hadis yang bersumber dari Nabi Saw. apabila berstatus sebagai hadis marfû’, maka ia memiliki hujjiyah (kekuatan sebgaai sumber ajaran) seperti halnya hadis-hadis marfû’ yang lain.

Kedua, ketika Ubay bin Ka’ab mengimami shalat tarâwîh 20 raka’at, tidak ada satu orang pun yang protes, menyalahkan, atau menganggap hal itu bertentangan dengan yang dikerjakan Nabi Saw. padahal pada waktu itu Aisyah, Umar ibn al-Khaththâb, Abû Hurairah, Aliy bin Abiy Thâlib, Utsmân ibn ‘Affân, dan para shahâbiy senior yang lain, semuanya masih hidup. Sekiranya tarâwîh 20 raka’at itu bertentangan dengan sunnah Nabi Saw, tentu para shahâbiy itu sudah protes terhadap apa yang dilakukan oleh Ubay bin Ka’ab.

Oleh karena itu, shalat tarâwîh 20 raka’at yang dipimpin oleh Ubay bin Ka’ab itu tidak ada satu pun dari para shahâbiy yang protes atau menentang, maka hal itu, menurut Ibn ‘Abd al-Barr (w. 463 H.), Ibn Qudâmah al-Maqdisiy (w. 620 H.) merupakan ijmâ’ (consensus) shahâbat yang kemudian diikuti oleh Abû Hanîfah, al-Syâfi’iy, dan Ahmad bin Hanbal. Dan menurut Ibn Qudâmah, apa yang disepakati oleh para shahâbiy itu lebih utama dan lebih layak untuk diikuti. (Mâlik, al-Muwaththa’, loc. cit.; Ibn Qudâmah al-Maqdisiy, al-Mughniy, editor Abd Allâh al-Turkiy dan ‘Abd al-Fathhâh Muhammad al-Hulluw, (al-Riyâdh: Dâr ‘Âlam al-Kutub, 1417 H./1997 M.), II/604).

Ibn Taymiyah (w. 728 H.) juga menegaskan, “Riwayat yang shahîh juga menyebutkan bahwa Ubay bin Ka’ab mengimami shalat pada bulan Ramadhân 20 rakaat dan witir tiga rakaat. Maka banyak ilmuwan menyatakan bahwa hal itu adalah sunnah, karena Ubay bin Ka’ab shalat di hadapan orang-orang muhajirin dan Anshâr dan tidak ada seorang pun diantara mereka yang mengingkari.(Ibn Taimiyah, Majmû’ Fatâwâ, editor: Abd al-Rahmân Muhammad Qâsim, (Wazârat al-Syu’ûn al-Islâmiyyah wa al-Awqâf wa al-Da’wah wa al-Irsyâd, 1316 H./1995 M.), XXIII/112).

Jadi, shalat tarâwih 20 raka’at itu merupakan sunnah Nabi Saw, dan bukan bid’ah.

Tiga Dalil Tarâwîh 20 Raka’at

Ada yang berpendapat, tarâwîh 20 rakaat itu bid’ah. Masalah pendapat seseorang yang mengatakan bahwa tarâwîh 20 raka’at itu bid’ah, maka penulis akan menjelaskan dahulu apa yang disebut bid’ah. Masalahnya, ada sementara orang yang keliru dalam memahami bid’ah. Dalam masalah ibadah, bid’ah itu adalah amal-amal ibadah yang tidak ada dalilnya. Dan namanya dalil itu adalah Alquran, hadis, ijmâ’ dan qiyâs.

Terdapat tiga dalil shalat tarâwîh 20 rakaat.

Pertama, Nabi Saw tidak membatasi jumlah rakaat shalat malam Ramadhân atau qiyâm Ramadhân, yang kemudian lazim dikenal dengan shalat tarâwîh.

Hadis itu diriwayatkan oleh al-Bukhâriy sebagi berikut:

۳٧- حدثنا إسماعيل قال: “حدثني مالك، عن ابن شهاب، عن حميد بن عبد الرحمن، عن أبي هريرة أن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال: “من قام رمضان إيمانا و احتسابا غفر له ما تقدم من ذنبه”. (al-Bukhâriy, 2007: …)

Artinya: Rasûlullâh Saw bersabda: “Siapa yang menjalankan qiyâm Ramadhân karena beriman dan mengharapkan pahala dari Allâh, maka dosa-dosanya (yang kecil) yang telah lalu akan diampuni.

Kedua, hadis mawqûf, bahwa shahâbiy Ubay bin Ka’ab mengimami shalat tarâwîh 20 raka’at itu adalah sebuah hadis mawqûf. Dan hadis mawqûf itu statusnya sama dengan hadis marfû’ atau hadis Nabi Saw apabila hal itu tidak berkaitan dengan masalah ijtihadiyah. Sedangkan shalat tarâwîh tidak termasuk masalah ijtihadiyah.

Ketiga, ijmâ’ al-shahâbah.

Jadi, shalat tarâwîh yang 20 raka’at itu bukan bid’ah, karena ada dalilnya, baik dari hadis Nabi Saw, hadis mawqûf yang statusnya sama dengan hadis Nabi Saw., maupun ijmâ’ atau kesepakatan para shahâbiy Nabi Saw.

Khalîfah Umar bin al-Khaththâb menyatakan bahwa tarâwîh 20 raka’at itu bid’ah yang paling baik. Riwayat itu shahîh, terdapat dalam kitab Shahîh al-Bukhâriy. (al-Bukhâriy, I/342) Namun maksud bid’ah disitu bukan ibadah yang tidak ada dalilnya, tetapi maksudnya adalah bid’ah dalam arti kebahasaan. Yaitu bahwa shalat tarâwih dalam arti berjama’ah itu merupakah sesuatu yang baru, karena tarawih dengan berjama;ah itu sudah dianggap tidak pernah ada. Nabi Saw hanya melakukannya dua kali atau tiga kali, kemudian tidak melakukannya dengan berjama’ah. Maka tarâwih dengan berjama’ah itu sudah dianggap tidak ada pada masa Nabi Saw.

Pada masa Khalîfah Abû Bakr dana wal masa Khalîfah Umar juga tidak pernah shalat tarâwîh dilakukan dengan cara berjama’ah. Baru pada masa Khalîfah Umar ibn al-Khaththâb itulah shalat tarâwîh dilaksanakan dengan cara berjamâ’ah. Maka hal itu ditinjau dari segi kebahasaan, adalah sesuatu yang baru yang dahulunya tidak ada. Dan itulah arti bid’ah dari sudut kebahasaan.

Jadi, shalat tarâwih 20 raka’at dengan berjama’ah, bukanlah bid’ah, melainkan sunnah Nabi Saw yang telah dilakukan dan hal itu diterima oleh umat Islam sejak masa Khalîfah Umar bin al-Khaththâb sampai hari ini. Dan khususnya di al-Masjid al-Harâm Makkah, shalat tarâwih 20 raka’at dengan berjama’ah dilakukan sejak masa Khalîfah Umar bin al-Khaththâb, kurang lebih 15 abad, sampai dengan masa Raja Abdullah bin Abd al-‘Azîz tahun 1424 H. ini. Di Indonesia, sebagian umat Islam juga shalat tarâwîh 20 raka’at, baik umat Islam secara umum maupun tokoh-tokoh ulamanya.

Dari kenyataan bahwa shalat tarâwîh 20 raka’at itu telah dilakukan dan diterima oleh umat Islam sejak masa shahâbat sampai masa kini, yang dalam ilmu hadis disebut dengan talaqqiy al-ummah bi al-qabûl, dan hal itu merupakan suatu factor yang memperkuat otentisitas hadis shalat tarawih 20 rakaat.

Selama masa 1409 tahun itu, dalam catatan sejarah perjalanan agama Islam tidak pernah ada ulama yang mempermasalahkan shalat  tarâwîh 20 dengan berjama’ah, baik pada masa shahâbat, tâbi’ûn, ulama salaf dan khalaf, kecuali beberapa orang seperti al-Shan’âniy, penulis kitab Subul al-Salâm dan Nâshir al-Dîn al-Albâniy, penulis kitab Shalat al-Tarâwîh. Dan pendapat Muhammad Nâshir al-Dîn al-Albâniy ini disanggah oleh Ismâ’îl al-Anshâriy, seperti dikemukakan sebelumnya.

Al-Shan’âniy (w. 1182 H.) dalam kitabnya Subul al-Salâm Syarh Bulûgh al-Marâm karya Ibn Hajar al-‘Asqalâniy, memang menyatakan bahwa shalat tarâwîh secara berjama’ah dengan jumlah tertentu itu bid’ah. (al-Shan’âniy, II/11) sedangkan al-Albâniy berpendapat bahwa shalat tarâwîh lebih dari 11 raka’at itu sama saja dengan shalat zhuhur lima raka’at.

Shalat tarâwîh 20 raka’at dengan berjama’ah itu sudah dilakukan oleh para shahâbiy, tâbi’iy, ulama salaf sampai masa-masa belakangan, dan tidak ada orang yang mempermasalahkan, tidak ada orang yang menganggap hal itu salah atau menyalahi sunnah Nabi Saw. Kenapa al-Shan’âniy yang hidup antara abad ke-11 dan ke-12 hijri mempermasalahkan shalat tersebut? Kenapa al-Albâniy yang hidup di abad ke-19 ini, yang pertama kali mempersoalkan bahwa shalat tarâwih lebih dari sebelas raka’at itu sama seperti shalat Zhuhur lima raka’at?

Tentu tidak demikian. Para shahâbiy adalah orang-orang yang paling tahu tentang shalat Nabi Saw, karena mereka hidup semasa dan selalu bersama beliau. Sekiranya shalat tarâwîh itu menyalahi sunnah Nabi Saw, tentulah Ubay ibn Ka’ab dan Umar ibn al-Khaththâb sudah diprotes oleh shahâbat yang lain. Sekiranya shalat tarawih yang benar itu 11 rakaat seperti dipahami oleh sementara orang dari riwayat Aisyah, tentulah pada waktu itru Aisyah sudah protes kepada Ubay ibn Ka’ab atau Umar ibn al-Khaththâb. Dan ternyata semua itu tidak pernah ada dalam sejarah. Baik Umar ibn al-Khaththâb maupun Ubay ibn Ka’ab, keduanya tidak pernah diprotes oleh para shahâniy yang lain.

Memang terkadang cara-cara al-Shan’âniy dalam Subul al-Salâm dapat mengecoh pembacanya yang kurang teliti. Misalnya ketika berbicara tentang shalat tarâwîih 20 rakaat dan hadis shalat tarâwih delapan raka’at. Ketika dia menukil hadis Ibn ‘Abbâs dimana Nabi Saw shalat tarâwih 20 raka’at, al-Shan’âniy mengkritik hadis itu dengan menyebutkan kelemahan-kelemahannya. Tetapi ketika menukil hadis Jâbir dimana Nabi Saw shalat tarâwîh delapan raka’at, al-Shan’âniy tidak memberikan komentar sepatah kata pun. (ibid.: II/10) Sikap al-Shan’âniy ini memberikan kesan bahwa hadis Jâbir itu shahîh, sedangkan hadis Ibn ‘Abbâs itu tidak shahîh. Padahal seperti penulis kemukakan sebelumnya, kedua hadis itu sama-sama lemah sekali, yaitu mawdhû’ (palsu) atau minimal matrûl (semi palsu).

Apabila tarâwîh 20 raka’at itu sunnah Nabi Saw, apakah hal itu berarti tarâwîh yang delapan raka’at bid’ah? Apabila tarâwîh delapan raka’at itu menggunakan hadis yang tidak membatasi shalat tarâwîh tadi, maka tarâwîh delapan raka’at itu adalah sunnah Nabi Saw juga, bukan bid’ah. Bahkan terdapat riwayat bahwa warga al-Madînah ada yang salat tarâwîh 36 raka’at. Namun menurut Ibn Qudâmah, riwayat itu lemah. (Ibn Qudâmah, …, loc. cit.) Walaupun begitu, kalau kita mau shalat tarâwîh 36 raka’at, maka hal itu boleh dan sah dan mengikuti sunnah Nabi Saw, bukan bid’ah, asalkan kita menggunakan hadis yang tidak membatasi raka’at shalat tarâwîh tadi.

Shalat Tarâwîh Menghantarkan ke Syirik

Beribadah itu harus berdasarkan dalil, tidak mengikuti selera atau hawa nafsu. Beribadah yang mengikuti hawa nafsu justru berdosa, bahkan sangat berbahaya. Sebab pelakunya bisa syirik. Di dalam Alquran terdapat ayat yang menyebutkan:

أ فرأيت من اتخذ ألهه هواه.

Artinya: Tahukan kamu orang yang menjadikan seleranya sebagai Tuhannya? (al-Furqân/75: 43).

Jadi, apabila seseorang beribadah bukan karena taat kepada Allâh, melainkan taat dan menuruti hawa nafsu, maka kita telah menjadikan hawa nafsu sebagai tuhan. Dan ini sangat berbahaya karena mempertuhankan selain Allâh itu adalah syirik. Apabila seseorang syirik, maka seluruh amalnya akan hancur, tidak ada gunanya.

Allâh Swt berfirman:

… و لو أشركوا لحبط عنهم ما كانوا يعملون.

Artinya: Apabila mereka (para Nabi) itu syirik, maka semua amalnya akan hancur. (Q. S. Al-An’âm/6: 88).

Karenanya, jangan sekali-kali seseorang beribadah karena menuruti hawa nafsu, tetapi karena menuruti perintah Allâh melalui dalil-dalil agama.

Shalat Tidak Berorientasi Angka

Oleh karena itu, seyogyanya dalam ibadah shalat tarâwîh, seseorang tidak berorientasi kepada angka, jumlah raka’at. Silakan mau tarâwîh delapan raka’at asa;kan mengikuti hadis yang tidak membatasi shalat tarâwîh tadi. Namun orientasinya adalah lama dan bagusnya shalat itu. Begitu juga shalat tarâwîh 20 raka’at, harus lama dan bagus.

Tarâwîh delapan raka’at tentu bacaannya panjang, sedangkan tarâwîh 20 raka’at lebih banyak ruku’ dan sujudnya. Semuanya baik, asalkan tidak mengikuti hawa nafsu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: